Contoh Soal Perhitungan Saham Prioritas dan Saham Biasa


Contoh Soal Perhitungan Saham Prioritas dan Saham Biasa
Penanaman modal dalam saham biasanya memiliki fungsi  untuk investasi jangka pendek yaitu sebagai pemanfaatan atas kas yang menganggur. Fungsi yang kedua yaitu untuk investasi jangka panjang yaitu sebagai alat menguasai perusahaan lain.
Apabila saham dibeli secara tunai maka harga pokoknya adalah jumlah semua uang yang dibayarkan dalam pembelian tersebut yang terdiri dari harga kurs, biaya komisi, meterai, dll. Jumlah harga pokok tersebut dicatat dengan mendebitkan rekening penanaman modal dalam saham. Apabila diperoleh dengan cara ditukar dengan aktiva maka harga pokok saham akan dicatat sebesar harga pasar aktiva (jika tdk diketahui maka harga pasar saham).
Saham terdiri atas dua jenis yaitu saham biasa dan saham prioritas. Saham biasa adalah saham yang melunasinya dilakukan dalam urutan yang paling akhir dalam hal perusahaan dilikuidasi, sehingga risikonya adalah yang paling besar. Karena risikonya besar, biasanya jika usaha perusahaan berjalan dengan baik maka dividen saham biasa akan lebih besar daripada saham prioritas.
Saham prioritas merupakan saham yang mempunyai beberapa kelebihan, biasanya dihubungkan dengan pembagian deviden dan pembagian aktiva pada saat perusahaan dilikuidasi. Dalam hal pembagian deviden adalah bahwa deviden yang dibagi pertama kali harus dibagikan untuk saham prioritas, kalau ada kelebihan baru dibagikan kepada pemegang saham biasa.
Berikut contoh soal perhitungan saham prioritas dan saham biasa:

Contoh soal 1:

Pada tanggal 1 April Tuan Yon membeli 100 lembar saham prioritas dari PT Sun Profit, 6% nominal Rp 10.000  per lembar dengan kurs 105. Biaya pembelian saham (termasuk materai dan  komisi) sebesar Rp 50.000. Deviden saham PT Sun Profit dibayarkan setiap tanggal 31 Desember.
Diminta: Buatlah perhitungan pembelian saham dan pencatatannya
 
Penyelesaiannya:
Perhitungan:
Harga beli saham = (105/100) x Rp 10.000 x 100 lbr            Rp 1.050.000
Biaya saham                                                                            Rp      50.000
Harga beli saham                                                                  Rp 1.100.000
Deviden terutang 1 Januari sampai 1 April
                     3/12 x 6% x (10.000 x 100)                               Rp      15.000
Jumlah uang yang diterima                                                 Rp 1.115.000

Jurnal:
Penanaman modal dalam saham     Rp 1.100.000   
Pendapatan deviden                        Rp      15.000   
          Kas                                                 Rp 1.115.000

Contoh soal 2:
Tuan Yon membeli 50 blok saham dengan harga Rp 25.000 per blok. Tiap blok terdiri dari 1 lembar saham prioritas dan 3 lembar saham biasa.
Diminta: Buatlah perhitungan pembelian saham prioritas dan saham biasa tesebut dan jurnalnya.

Penyelesaiannya:
Total harga bayar = 50 x Rp 25.000 = Rp 1.250.000

Contoh kemungkinan 1 harga pasar masing-masing saham diketahui
Misal harga pasar saham prioritas Rp 12.500 per lembar dan harga pasar saham biasa Rp 4.500 per lembar.
Nilai saham prioritas  = 50 x 12.500          Rp    625.000
Nilai saham biasa       = 50 x 3 x 4.500      Rp    675.000
                                                                    Rp 1.300.000

Harga pokok saham prioritas = (Rp 625.000/Rp 1.300.000) x Rp 1.250.000
                                               = Rp 600.960
Harga pokok saham biasa = (Rp 675.000/Rp 1.300.000) x Rp 1.250.000
                                          = Rp 649.040

Jurnal
Penanaman modal dalam saham prioritas    Rp 600.960   
Penanaman modal dalam saham biasa         Rp 649.040   
         Kas                                                                           Rp 1.250.000
 
Contoh kemungkinan 2 harga pasar saham diketahui salah satu
Diketahui harga pasar saham prioritas Rp 12.500 per lembar.
Harga pokok saham prioritas dan biasa                    Rp 1.250.000
Harga pokok saham prioritas    = 50 x 12.500        (Rp    625.000)
Harga pokok saham biasa                                         Rp    625.000

Jurnal
Penanaman modal dalam saham prioritas    Rp 625.000   
Penanaman modal dalam saham biasa         Rp 625.000   
                    Kas                                                               Rp 1.250.000

Contoh kemungkinan 3 harga pasar saham prioritas dan saham biasa tidak diketahui
Karena harga pasar tidak diketahui maka tidak ada dasar untuk mengalokasikan harga saham
Jurnal
Penanaman modal dalam saham prioritas dan biasa     Rp 1.250.000   
        Kas                                                                                                     Rp 1.250.000

Demikianlah uraian mengenai contoh soal perhitugan saham prioritas dan saham biasa. Semoga tulisan ini  bermanfaat dan terimaksih sudah membaca tulisan ini ya.

Baca juga:

0 comments



Emoticon