Contoh Soal Laporan Arus Kas Perusahaan Dagang dengan Metode Langsung

Contoh Soal Laporan Arus Kas Perusahaan Dagang dengan Metode Langsung Laporan keuangan dalam suatu perusahaan memiliki peranan yang sangat penting, karena laporan keuangan berisikan informasi-informasi yang sangat dibutuhkan baik pihak intern maupun ekstern perusahaan. Informasi tersebut haruslah menunjukkan keadaan perusahaan yang sebenarnya dan dengan informasi yang terdapat dalam laporan keuangan tentunya akan memperngaruhi keputusan yang diambil baik untuk pihak intern perusahaan maupun pihak ekstern perusahaan. Peranan laporan keuangan yang penting tersebutlah menjadi alasan mengapa laporan keuangan harus disusun dengan keadaan yang sebenarnya. 
Bagian-bagian dalam laporan keuangan salah satunya yaitu laporan arus kas. Laporan arus kas diklasifikasikan menjadi tiga bagian yaitu arus kas kativitas operasi, arus kas aktivtas invetasi dan arus kas pendanaan.
Dalam penyajian laporan arus kas, terdapat dua bentuk penyajian yaitu metode langsung dan metode tidak langsung. Perbedaan antara kedua metode terletak pada penyajian arus kas berasal dari kegiatan operasi. Dengan metode langsung, arus kas dari kegiatan operasional dirinci menjadi arus kas masuk dan arus kas keluar. Arus kas masuk dan keluar dirinci lebih lanjut dalam beberapa jenis penerimaan atau pengeluaran kas.
Sementara itu dengan metode tidak langsung, arus kas dari opersional ditentukan dengan cara mengoreksi laba bersih yang dilaporkan di laporan laba rugi dengan beberapa hal seperti biaya penyusutan, kenaikan harta lancar dan hutang lancar serta laba/rugi karena pelepasan investasi. Berikut ini diberikan contoh bentuk laporan arus kas dengan metode langsung dan metode tidak langsung.Dalam tulisan ini kita akan membahas tentang laporan arus kas perusahaan dagang dengan metode langsung.
Untuk menambah pemahaman anda tentang cara membuat laporan arus kas perusahaan dagang dengan metode langsung, berikut contoh soalnya:

Contoh soal:
Jika diketahui data dari perusahaan dagang PT Sun Profit untuk periode April 2017 sebagai berikut:
Kas awal Rp 30.000.000
Pembelian persediaan barang dagang Rp 20.000.000
Pembelian peralatan Rp 1.000.000
Beban operasi perusahaan sebesar Rp 3.000.000
Penjualan barang dagang sebesar Rp 50.000.000 
Piutang penjualan barang dagang kepada pelanggan sebesar Rp 4.500.000
Pendapatan bunga Rp 500.000
Penjualan mesin yang sudah tidak dipakai Rp 10.000.000
Penjualan saham ke pihak investor Rp 5.000.000
Pajak penghasilan Rp 1.500.000
Pembayaran deviden Rp 500.000
Pembayaran hutang bank Rp 200.000
Pembayaran beban bunga Rp 1.000
Laba bersih Rp 15.000.000
Diminta:
Buatlah laporan arus kas perusahan dagang diatas denggan menggunakan metode langsung.

Penyelesaiannya:

                                                   PT Sun Profit Tbk
                                                   Laporan Arus Kas
                                                 Periode 30 April 2017


Arus kas yang berasal dari kegiatan operasi:
Penerimaan kas:
Pnerimaan kas dari pelanggan                          Rp 50.000.000
Piutang dagang                                                 Rp  4.500.000
Pendapatan bunga diterima                              Rp      500.000
Total penerimaan kas                                                                  Rp 55.000.000
Pengeluaran kas:

Pembelian persediaan barang dagang              Rp 20.000.000
Pembayaran beban operasi                              Rp 5.000.000
Pembayaran beban bunga                                Rp 1.000.000
Pembayaran beban pajak                                 Rp 1.500.000
Total pengeluaran kas                                                                (Rp 27.500.000)
Aliran kas bersih dari kegiatan operasi                                     Rp 27.500.000


Aliran kas yang berasal dari kegiatan investasi:
Penerimaan kas:
Penjualan mesin                                         Rp 1.000.000
Total penerimaan kas                                                                  Rp 1.000.000
Pengeluaran kas:
Pembelian peralatan                                       Rp 3.000.000
Total pengeluaran kas                                                                (Rp   3.000.000)
Aliran kas bersih untuk kegiatan investasi                              (Rp   2.000.000)

Aliran kas dari kegiatan keuangan:
Penerimaan kas:
Penjualan saham                                            Rp 5.000.000
Total penerimaan kas                                                                  Rp  5.000.000
Pengeluaran kas:

Pembayaran deviden                                     Rp 2.000.000
Pembayaran hutang bank                              Rp 10.000.000
Total pengeluaran kas                                                                (Rp  12.000.000)
Aliran kas bersih dari kegiatan keuangan                               (Rp  17.000.000)

Kenaikan kas                                                                               Rp 8.500.000
Saldo kas awal                                                                             Rp 30.000.000
Saldo kas akhir                                                                            Rp 38.500.000



Demikian pembahasan mengenai contoh soal laporan arus kas perusahaan dagang dengan metode langsung, semoga contoh soal di atas dapat menambah pemahaman anda tentang arus kas khususnya perusahaan dagang. Semoga tulisan ini bermanfaat dan terimakasih sudah membaca tulisan ini ya.

Baca juga:

0 comments



Emoticon