Contoh Soal Piutang wesel


Contoh Soal Piutang weselPiutang dibagi menjadi dua yaitu piutang dagang dan piutang wesel. Pada tulisan sebelumnya kita telah membahas tentang piutang dagang, kali ini kita akan membahas mengenai contoh soal piutang wesel. Piutang wesel adalah piutang atau tagihan yang timbul dari penjualan barang atau jasa secara tertulis, disertai dengan janji tertulis. Piutang wesel mempunyai kekuatan hukum yang lebih mengikat karena disertai janji tertulis berupa surat wesel atau surat promes. Surat wesel adalah istilah untuk perjanjian tertulis dalam jual beli barang atau jasa secara kredit. Surat wesel adalah surat perintah yang dibuat oleh kreditur yang ditujukan kepada debitur untuk membayar sejumlah uang tertentu pada tanggal tertentu sebagaimana disebutkan dalam surat wesel tersebut. Penarik surat wesel akan menerima sejumlah uang yang disebutkan dalam surat wesel tersebut dari debitur (pihak yang tertarik wesel) pada tanggal yang telah ditentukan dalam surat wesel tersebut (tanggal jatuh tempo wesel). Dalam piutang wesel ada pengalihan seperti pengalihan dalam piutang dagang yang disebut dengan pendiskontoan piutang wesel.

a. Jenis piutang wesel
Piutang wesel terdiri atas dua jenis yaitu piutang wesel tidak berbunga dan piutang wesel berbunga.
1.    Piutang wesel tidak berbunga
Piutang wesel yang tidak membebani bunga kepada pihak debitur, pada tanggal jatuh tempo jumlah uang yang diterima oleh pemegang wesel adalah sebesar nilai nominal (nilai yang dinyatakan dalam surat wesel).
2.    Piutang wesel berbunga
Piutang yang jumlah uang yang diterima oleh pemegang wesel pada tanggal jatuh tempo adalah sebesar nilai nominal ditambah dengan bunga . Bunga piutang wesel biasanya dinyatakan dalam persentase (%) dari nilai nominal piutang wesel.
Rumus utama dalam perhitungan bunga:
        Bunga = Nilai nominal wesel x Tingkat bunga  setahun x Jangka waktu dlm pecahan setahun

b. Pencatatan piutang wesel

Transaski yang mengakibatkan terjadinya piutang wesel dicatat sebagai berikut:
1.    Penjualan kredit
Piutang wesel            Rp xxx
       Penjualan                   Rp xxx
2.    Pemberian pinjaman
Piutang wesel            Rp xxx
      Kas                             Rp xxx
3.    Perubahan dari piutang wesel
Piutang wesel            Rp xxx
        Kas                           Rp xxx




4.    Bunga wesel
Kas                             Rp xxx
    Piutang wesel                Rp xxx
    Pendapatan bunga         Rp xxx


c. Diskonto piutang wesel
Pendiskontoan piutang wesel sama halnya dengan pengalihan pada piutang dagang. Pendiskontoan ini terjadi jika penarik wesel membutuhkan uang sebelum tanggal jatuh tempo maka surat wesel tadi dapat dipindah tangankan atau di jual atau didiskontokan kepada pihak lain atau kepada pihak bank, dimana surat wesel tersebut sudah ditandatangani oleh pihak tertarik atau debitur.
Perhitungan diskonto:
                          Diskonto   =  Nilai jatuh tempo x Tarif diskonto x Periode diskonto
Jurnal pencatatannya yaitu:
Kas                                                     Rp xxx
         Piutang wesel didiskontokan           Rp xxx

Atau,
Kas                                                    Rp xxx
Bunga diskonto                                 Rp xxx
         Piutang wesel didiskontokan          Rp xxx

Berikut contoh soal perhitungan tentang piutang wesel untuk menambah pemahaman anda mengenai piutang wesel.
Contoh soal:
Sebuah wesel tanggal 5 Agustus 2017 dengan nominal Rp 30.000.000, bunga 3 %, jangka waktu nya adalah 60 hari. Didiskontokan ke bank pada tanggal 5 September 2017 dengan tingkat diskonto 5 %.
Diminta: hitung jumlah yang diterima dari wesel yang di diskontokan !
Jawab :  
Tanggal jatuh tempo piutang wesel 60 hari sejak 5 Agustus
                 Agustus (31-5)                       =  26 hari
                 September                              =  30 hari 
                 Oktober                                  =    4 hari
                                                                    60 hari
                 Tanggal jatuh tempo piutang wesel adalah tanggal 04 Oktober

Wesel didiskontokan ke bank tanggal 5 September
                  September  (30-5)                  =  25 hari            
                  Oktober                                  =   4 hari
                                                                     29 hari

Perhitungan bunga piutang wesel:
Bunga  = Rp 30.000.000 x 3 % x 60/360
            = Rp 150.000
Jadi, nilai jatuh tempo wesel adalah (Rp 30.000.000 + Rp 150.000) = Rp 30.150.000

Perhitungan diskonto:
Nilai diskonto   =  Rp 30.000.000 x 5 % x 29/360
                          =  Rp 120.833
Jumlah uang yang diterima = Rp 30.150.000 – Rp 120.833
                                            = Rp 30.029.167

Jurnal umum untuk mencatat pendiskontoan wesel:
Kas                                                        Rp 30.029.167
Bunga diskonto                                     Rp 120.833
        Piutang wesel didiskontokan                Rp 30.000.000
        Pendapatan bunga                                 Rp 150.000

Demikianlah penjelasan mengenai contoh soal piutang wesel, semoga tulisan ini dapat menambah pemahaman anda tentang piutang wesel. Saya mengucapkan terimakasih karena sudah membaca tulisan ini. Silahkan baca tulisan yang lain untuk menambah pemahaman anda tentang materi-materi akuntansi yang lain ya.

Baca juga:

0 comments



Emoticon